PANDUAN PRAKTIK KLINIS GINEKOLOGI KONISASI

PANDUAN PRAKTIK KLINIS
GINEKOLOGI



PANDUAN PRAKTIK KLINIS
SMF : OBSTETRI DAN GINEKOLOGI
RUMAH SAKIT

KONISASI (ICD10-67.2)
1.      Pengertian (Definisi)
Pengeluaran sebagian serviks sedemikian rupa sehingga bagian yang dikeluarkan berbentuk kerucut dengan kanalis servikalis menjadi sumbu kerucut
2.      Indikasi
1.      Pap smear abnormal dengan kolposkopi tidak memuaskan
2.      Sambungan skuamokolumnar tidak dapat dilihat seluruhnya
3.      Lesi menjorok ke dalam kanalis servikalis dan tidak tampak seluruhnya dengan pemeriksaan kolposkopi
4.      Hasil kuret endoserviks menunjukkan lesi prakanker derajat berat
5.      Biopsi yang dipandu kolposkopi menunjukkan adanya mikroinvasi
6.      Lesi prakanker derajat berat tetapi ada keinginan untuk mempertahankan fertilitas
7.      Pengamatan lanjut menunjukkan progresifitas penyakit secara nyata
3.      Prosedur
1.      Tindakan sebaiknya dilakukan setelah haid selesai
2.      Pasien dalam narkose umum dengan posisi litotomi
3.      Dilakukan tindakan a dan antiseptik di daerah genitalia eksterna
4.      Dipasang spekulum Sims dengan pemberat
5.      Bibir depan portio dijepit dengan tenakulum
6.      Dilakukan penjahitan paraservikal setinggi ostium uteri internum dengan benang kromik nomor 0 atau I
7.      Ditentukan batas luar eksisi dengan bimbingan  kolposkop atau dengan pewarnaan lugol 5%
8.      Infiltrasi bibir depan dan bibir belakang serviks dengan larutan NaCl fisiologis yang mengandung zat vasokonstriktor pada jam 3, 6, 9, 12
9.      Dilakukan sondase uterus dilanjutkan dengan dilatasi kanalis servikalis menggunakan dilatator Hegar sampai no.8
10.  Dilakukan eksisi konus dengan pisau Scott atau pisau tajam no 11 dimulai dari arah jam 6 mengikuti arah jarum jam. Konisasi mencakup ekto dan endoserviks dan terambil 50% tanpa mengenai ostium uteri internum
11.  Beri tanda dengan benang pada jam 12
12.  Konus ditarik keluar dengan klem Allis  
13.  Dilakukan kuretase kanalis servikalis dan kavum uteri dengan kuret tajam
14.  Dilakukan elektrokoagulasi pada tempat sayatan untuk menghentikan perdarahan
15.  Bila eksisi cukup luas, dilakukan penjahitan Sturmdorf
16.  Dipasang tampon vagina selama 24 jam
17.  Dilakukan pemberian antibiotika
4.      Konsultasi
Divisi Onkologi Ginekologi
5.      Perawatan rumah sakit
Tidak diperlukan
6.      Penyulit
Nyeri, perdarahan, infeksi
7.      Prognosis
Ad bonam
8.      Informed consent
Dilakukan informed consent pada setiap aspek tindakan, baik diagnostik maupun terapeutik, kecuali bila keadaan sudah sangat mengancam jiwa.
9.      Output
Diagnosis dapat ditegakkan
10.  Patologi anatomi
Jaringan yang dibiopsi
11.  Otopsi
Tidak diperlukan
12.  Catatan medik

Mencakup keluhan utama, gejala klinis, pemeriksaan fisik & penunjang, terapi, operasi, perawatan, tindak lanjut, konsultasi, prognosis
13.  Dokumen terkait
Pedoman Diagnosis dan Terapi Obstetri dan Ginekologi RS dr.     , Bagian Kedua (Ginekologi), 2005

Subscribe to receive free email updates:

1 Response to "PANDUAN PRAKTIK KLINIS GINEKOLOGI KONISASI"

  1. Masih Sering kalah main Poker Online?Ingin gampang menang? Masih Bingung Cari BO Poker Yang Aman & Terpercaya ??

    Di sinilah tempatnya MEJAONLINE, Dengan Server IDN Yang Ternama Situs Taruhan Judi poker Paling Rekomendasi Banget Niih !!!

    - BONUS PERDANA NEW MEMBER :
    DEPO 50RB MENDAPATKAN 10RB
    DEPO 100RB MENDAPATKAN 20RB
    DEPO 250RB MENDAPATKAN 30RB
    DEPO 500RB MENDAPATKAN 40RB
    DEPO 1JUTA MENDAPATKAN 50RB

    - BONUS TURNOVER 0.4% SETIAP HARI SENIN
    - BONUS REFFERAL 20 % DI BAGIKAN SETIAP HARI KAMIS

    - LINK DAFTAR : https://bit.ly/31eLqIv


    INFO LEBIH LANJUT :

    WhatsApp : +855964594816
    LINK : www.mejaonline01. com
    LINK : www.mehaonline02. com


    Poker Online Tercepat
    Poker Online Terbaik
    Ceme Online
    Domino QQ
    Poker Online Indonesia

    BalasHapus